Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 63

Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 63by on.Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 634 Hearts & A Fool – Part 63 Dear diary, I never thought this night could be this wonderful. Hihihi. I will never forget this night. Why? Because…I have a wonderful dinner with Rangga duong. Hwehehe. Ihhh apaan sih Rani. Genit dasar. Jadi tuh tadi sebenarnya ga ada rencana sama sekali sih mao jalan ama […]

multixnxx-Brown hair, Asian, Skinny, Fishnet, Pornst-5 multixnxx-Brown hair, Asian, Skinny, Fishnet, Pornst-64 Hearts & A Fool – Part 63

Dear diary,

I never thought this night could be this wonderful. Hihihi. I will never forget this night. Why? Because…I have a wonderful dinner with Rangga duong. Hwehehe. Ihhh apaan sih Rani. Genit dasar.

Jadi tuh tadi sebenarnya ga ada rencana sama sekali sih mao jalan ama Rangga. Ini semua karena si Hari aja.

Awalnya si Hari curhat dengan ku masalah si Indah yang selingkuh di belakang Hari.

“Uda pasti Ran. Gw uda dapet bukti bini gw maen gila di belakang gw.” Ujar Hari saat kami sedang berada di lift, sedang dalam perjalanan turun ke lantai dasar.

“Hah? Si Indah beneran selingkuh Har?” Aku setengah tidak percaya ama ucapan Hari. Masa sih, Indah kan orangnya religius banget dulu waktu kita masih sering hang out bareng. Lagian keluarganya pun juga religius banget kan. Kok bisa jadi seperti sekarang, aku benar-benar tidak habis pikir.

“Jadi si Indah itu…sori yah Har…punya cowo laen? Beneran bos nya dia Har?” Tanyaku dengan tidak enak sebenarnya.

“Hahaha…” Si Hari malah tertawa getir. Tampaknya ini benar-benar pukulan yang berat buatnya.

“Guess what? Bukan cuma bos nya dia Ran. Bukan cuma 1-2 orang juga Ran. Ujar si Hari benar-benar mengejutkan ku.

Hah??? Serius lu Har? Kok bisa segila itu sih si Indah? Aku benar-benar spechless mendengar ucapan si Hari.

Yup. Kemaren gw uda punya rekaman suara dia, Ran. Gw beli alat sadap yang bentuknya power bank. Gw kasih ke dia. Kemaren lu tau dia ngapain Ran? Dia ikut di sebuah komunitas yang menyelenggarakan pesta orgy. Astaghfirullah Ran. Ujar Hari terlihat lesu.

Saat pintu lift sudah terbuka, kami tidak langsung menuju parkiran motor seperti biasa. Kami malah berjalan-jalan santai mencari tempat untuk ngobrol lebih jauh.

Ya Allah Har, kok Indah bisa berubah ampe jadi murahan kaya gitu sih? Trus hmm…lu…masih nyampur ama dia Har? Tanya ku saat kami sedang nongkrong di pinggir tembok parkiran mobil, yang menghadap ke jalan raya. Dari sini kami bisa memantau situasi lalu lintas yang padat merayap.

Heh…ga lah Ran. Terus terang Ran. Dalam hati gw, uda terucap kata talak, sejak gw tau masalah dia selingkuh. Tapi gw musti nangkep basah dia dulu, Ran. Baru saat itu gw ucapin kata talak di hadapan dia Ran Jawab Hari dingin.

Subhanallah Har. Yang sabar ya Har. Semoga Indah dapet hidayah nya biar kembali ke jalan yang benar. Ujar ku miris sekali melihat sahabatku ini.

Iya lah Ran. Gw…keliatan banget seorang pecundang ya? Ujar Hari terdengar ironis.

Nope, justru si Indah yang bego, uda menyia-nyiakan cowo baik kaya lu. Gw ga tau alasan si Indah ampe jadi murahan kaya gitu. Apa cuma karena nafsu birahi, atau ada alasan lain. Tapi, gw yakin, dia gak akan pernah dapetin lagi cowo yang baik kaya lu, Har. Mustinya lu bersyukur Har. Ujar ku berusaha membangkitkan semangat sahabatku ini.

Bersyukur gimana Ran? Tanya Hari.

Bersyukur lu tau sifat aslinya dia kaya gimana, sebelum lu punya anak ama dia. Jawab ku.

Hmm…bener juga yah. Allah emang maha adil yah. Gw di kasih liat sifat asli si Indah, makanya si Indah belom hamil-hamil juga yah. Jawab Hari.

Ya uda yuk, kita balik. Uda malem juga nih Ajak Hari untuk balik.

Lu yakin uda ga papa Har? Tanya ku kuatir dengan mentalnya.

Aku rapopo kok Ran. Hehe. Yuk kita balik, Jawab Hari sambil berjalan menuju parkiran motor.

Saat hampir mencapai parkiran motor, aku melihat Rangga juga sedang berjalan ke arah motor nya.

Rangga! Teriak Hari memanggil Rangga.

Eh…lu orang abis darimana? Tumben lom balik? Sapa Rangga.

Lu sendiri napa lom balik jek? Tanya Hari sambil menepuk pundaknya.

Eh…emm…hehe…yah biasa deh Har. Hmm…urusan lelaki gitu deh Jawab Rangga.

Hm? Perasaan dari tadi pagi ada yang aneh deh ama si Rangga. Kenapa tiap ngobrol ama si Hari kaya orang salting gitu nih anak? Pikirku.

Lah…lagu lu urusan lelaki. Urusan lelaki lu palingan juga makan somay di depan kan Ujar Hari sambil bercanda.

Hehehe…ngehe lu, pake buka-buka rahasia dapur Jawab Rangga. Aku melihat Rangga berusaha bersikap normal, tapi entah Hari menyadari juga atau tidak, tapi sikap Rangga benar-benar berbeda deh dari biasanya.

Eh lu…langsung balik ato mao nyoli kemana lu cuy? Seru si Hari, yang langsung aku tepak aja pundaknya dengan keras.

Heh! Sopan ngomong depan cewe! Ujar ku sewot.

Hahaha…sukurin lu Har Ujar Rangga sambil tertawa.

Iya…iya Ran maap. Seru si Hari.

Lu mao balik ato mao pergi ke tempat laen Ga? Tanya Hari lagi, kali ini lebih sopan kata-katanya.

Balik lah. Nape mang? Jawab Rangga.

Nah kebetulan, si Rani tuh tadi bilang pengen banget pulang bareng lu. Pengen banget pulang di bonceng ama lu, sambil dia peluk dari belakang, kata dia tadi. Aku kembali menepak dengan keras pundak Hari.

Sembarangan lu kalo ngomong. Gw gampar bolak balik nih Ujar ku sewot dengan wajah galak.

Hahaha…tapi serius nih Ga, lu bisa ga tolong anterin si Rani pulang? Tanya Hari, mengejutkan ku, karena si Hari ternyata serius. Apa dia ada rencana tentang si Indah lagi? Pikirku.

He? Mo kemana mang lu? Tanya Rangga.

Ada urusan nih gw jek. Tolong lu anterin dulu deh si Rani, kalo lu emang mao langsung balik. Jawab si Hari.

Hmm…oke-oke aja sih gw. Ya uda yuk Ran kalo gitu, kita kemon deh Ujar Rangga lagi.

Lu ada helm dobel ga Ga? Tanya Hari lagi.

Ada bro, nyante aje. Uda Rani aman deh ama gw. Hehe Jawab si Rangga

Aku sempat melihat wajah Hari, untuk memastikan kenapa tiba-tiba ada urusan, dengan menitipkan ku ke Rangga kaya gini. Namun saat melihat ke arahnya, si Hari langsung tersenyum sambil ngedipin matanya. Dasar, jadi dia emang pengen aku pulang bareng si Rangga aja, bukan karena ada urusan. Tapi…aku sih senang-senang aja. Hehehe.

Awas, si Rangga jangan lu perkosa ya Ran, hehehe…have fun yah Bisik si Hari, yang langsung aku jawab dengan cubitan di pinggangnya.

Hahaha…di kasih enak malah nyubit. Seru si Hari sambil tertawa.

Tumben lu tadi uda jam segini baru pada mao balik? Hayo, abis ehem-ehem dimana tuh? Ujar Rangga sok usil, saat kami sudah berada di jalan raya.

Udah deh, jangan usil deh Jawab ku sambil mencolek pinggangnya.

Hehehe…eh…lu uda dinner lom? Gw laper nih Ujar Rangga.

Bloman juga. Ya udah yuk kita makan dulu. Mao dimana? Jawabku. Hihihi. Aku seneng deh. Thanks yah Har.

Enaknya dimana? Lu ada ide ga? Ato lu mao makan apa? Tanya Rangga.

Emmm…gw ikut lu aja deh Ga Jawabku. Karena aku juga bingung sih. Aku kan cuma mao berduaan aja ama si Rangga. Hihihi.

Iya sih ya, istri mah emang kudu ikut apa kata suami aja kan ya. Hahaha Ujar Rangga usil lagi. Tapi, aku seneng sih usil kaya gini mah.

Yeee…dasar Jawabku sambil mencolek lagi pinggangnya.

Hmm…gimana kalo kita makan sushi aja Ran? Lu doyan ga? Tanya Rangga kemudian.

Boleh sushi, doyan juga kok gw Ga Jawabku dengan jantung yang cukup berdebar-debar.

Oke deh, sushi then Ujar Rangga sambil mengarahkan motornya ke arah resto khusus sushi.

Lokasi tempat makan tidak begitu jauh sih, dari kosan ku. Tapi, aku juga belum pernah nih nyobain di sini. Sekalian deh aku pikir.

Mao di table ato di bar, kita Ran? Tanya Rangga kepada ku.

Hmm…enak di bar aja kali ya, jadi kita tinggal nyomot sushi yang lewat gitu. Kalo yang ga ada baru kita order. Gimana? Jawabku mengutarakan pendapatku.

Duduk di kursi, sambil milih baju di butik, penuh bintang yang terang benderang. Abang makan sushi, ditemanin cewe cantik, dimana aja pasti abang senang. Jawab Rangga sambil ngegombal, membuat wajah ku langsung bersemu merah.

Hahaha…ihhh…apaan sih lu Ga Ujar ku sambil malu-malu, yang langsung meninggalkan Rangga, dan duduk di sushi bar.

Lu suka sushi yang mana Ran, biasanya? Tanya Rangga, saat kami sedang memilih-milih sushi yang berjalan di ban berjalan di depan kami.

Hmm…biasanya sih gw demen yang salmon ama mini gurita sih. Kalo lu, doyan nya yang mana Ga? Jawabku, sebelum bertanya balik.

Gw…hmm…yang salmon ama unagi. Gw demen banget ama unagi bakarnya itu. Wuih…mantab deh Jawab Rangga penuh semangat. Dasar.

Dan kebetulan, unagi sushi lewat duluan di depan Rangga. Rangga pun dengan cepat mengambil piringnya. Rupanya Rangga bukan cuma ambil unagi sushi, tapi sushi yang lain sekalian dia ambil juga sekitar 3 piring.

Salmon sushi yang kutunggu pun akhirnya tiba, yang langsung aku ambil juga. Kebetulan ada 2 piring salmon sushi. Jadi aku ambil aja dua-dua nya. Hehehe. Kan rencananya satu piring buat Rangga dong.

Lu ga doyan ya Ran? Unagi sushi ini? Tanya Rangga, saat mulutnya sedang mengunyah.

Hmm…belom pernah makan sih. Abis kebayang belutnya uda bikin gw takut sih Jawab ku.

Wah…lu cobain dulu, pasti lu jadi ketagihan. Jangan lu bayangin lah. Nih coba buka mulut lu, gw suapin deh setengah dulu Ujar Rangga, yang kemudian benar-benar mengejutkan ku, karena tangannnya menyodorkan sushi yang di pegangnya, ke arah mulut ku.

Ayo aaaaaa Ujar Rangga kepada ku, seperti sedang meminta anak kecil untuk membuka mulutnya. Ihhh…dasar.

Aku pun membuka mulutku, dan tangan Rangga segera memasukan dengan lembut sushi yang ada di tangannya ke dalam mulutku. Kalau dalam keadaan normal sih, mungkin aku ga bakal mau makan unagi sushi, karena kebayang terus bentuk belut yang seperti ular itu.

Tapi, setelah di suapin oleh Rangga, aku baru menyadari bahwa rasa unagi sushi ini emang enak sekali. Tapi ga ada yang lebih enak lagi selain rasa bahagia, saat Rangga menyuapkan makanan ke dalam mulutku. Hihihi.

Nih Ga, katanya lu doyan salmon juga. Sini gw suapin Entah apa yang ada di kepala ku, reflek aku malah menyodorkan sushi yang aku ambil, ke mulut Rangga.

Rangga pun langsung membuka mulutnya lebar-lebar, sehingga aku tidak susah untuk memasukan sushinya. Ihh…hihihi….jadi suap-suapan gini sih kita.

Dan tanpa aku sadari, aku ternyata terus menatap wajah Rangga sambil tersenyum, yang sedang mengunyah dan menikmati sushi yang aku suapin itu, bagaikan sedang menatap sesuatu yang begitu indah sehingga kita tidak bisa melepaskan pandangan kita darinya.

Saat aku melihat Rangga sudah selesai mengunyah, aku kembali menyodorkan salmon sushi lagi ke mulutnya.

Nih, satu lagi Ujarku.

Eh? Lu ga makan Ran? Tanya Rangga ke arahku.

Aku hanya menggeleng pelan sambil tersenyum dan tetap terus menatap wajahnya.

Ga, buat lu aja dulu Ga Jawabku. Aku benar-benar terpesona dengan pria di hadapan ku ini. Ya ampun, jantung ku berdebar begitu kencang. Sesuatu yang ga pernah aku rasain seumur hidup aku. Aku pikir dengan mantan ku itu merupakan cinta seumur hidupku. Tapi ternyata ada cinta lain yang terasa jauh lebih indah dan hangat.

Rangga pun membuka mulutnya sambil memajukan kepalanya ke arah tanganku. Dan saat salmon sushi itu masuk ke dalam mulut Rangga, entah kenapa aku tidak langsung menarik tanganku, dan sepertinya Rangga mengetahui itu, kemudian malah mengemut jemari ku sambil menatap mata ku.

Keringat dingin rasanya langsung mengguyur tubuhku, saat kami berdua saling berpandangan, sementara Rangga mengemut pelan jemari ku.

Sesaat kemudian, Rangga melepaskan mulutnya dari jemari ku, dan langsung tersenyum lebar, sebelum mengunyah sushi yang berada di dalam mulutnya sambil menghadap ke depan lagi.

Ughh…aku ga tahaannnn…aku rasanya pengen banget meluk dia sekarang, pengen nyiumin dia sekarang. Tapi aku ga punya keberanian untuk memulai itu semua. Aku malu sekali bila harus memulai. Aku berharap Rangga langsung saja mencium ku.

Rasa lapar yang tadi kurasakan telah lenyap sepenuhnya. Bukan karena sudah kenyang, tapi karena aku begitu bahagia saat ini sehingga aku tidak memikirkan hal lainnya selain pria yang ada di hadapan ku ini.

Setelah itu, Rangga masih sempat beberapa kali balik menyuapi sushi ke dalam mulut ku. Begitu juga aku. Namun hanya sampai di situ lah tingkat kemesraan kami. Padahal saat ini aku berharap lebih. Aku ingin menyuapi nya bukan dengan tangan ku lagi. Tapi…dengan bibir ku ini. Ihhhh…Rani nakal banget kan pikirannya.

Dan saat perjalanan menuju kosan ku setelah kami selesai makan, tanpa di duga, di malam yang indah itu malah turun hujan saat kami sedang dalam perjalanan pulang. Rangga tadinya hendak menepikan motornya dulu untuk berteduh. Tapi aku pikir sudah dekat kosan ku jadinya Rangga meneruskan perjalanan kami sambil hujan-hujanan.

Dan aku seakan tanpa malu-malu lagi mendekap erat tubuhnya dari belakang, sambil menyandarkan kepala ku di punggungnya. Apa kamu tau Rangga, betapa aku merindukanmu setiap hari, betapa aku mencintaimu lebih dari apa pun, selain Yang Maha Kuasa dan kedua orang tua ku. Aku merasa begitu nyaman, begitu hangat, dan begitu aman saat aku memelukmu erat seperti ini.

Hawa dingin dan air hujan sama sekali tidak mengurangi rasa hangat yang aku alami, saat aku sedang memelut erat punggung Rangga seperti ini. Aku tidak perduli dengan hujan dan angin. Aku begitu terbuai berada dalam pelukannya ini.

Kami segera berlari-lari kecil ke dalam kosan ku. Aku segera mengambil handuk untuk Rangga, yang terlihat cukup basah kuyup di bandingkan tubuhku, yang terlindungi oleh tubuhnya.

Lu neduh di sini aja dulu Ga, nunggu hujan reda dulu. Lu mao mandi dulu ga? Ujar ku menawarkannya untuk menunggu hujan, dan agar aku bisa lebih lama lagi bersamanya.

Hmm…jangan deh Ran, tar biar gw pake jas ujan aja pulangnya. Ga enak gw ama lu, Ran. Tar malah jadi mengundang fitnah kalo gw nunggu di sini malem-malem berduaan aja. Lagian, bisa bahaya tar kalo lu tiba-tiba pengen trus perkosa gw disini. Hahaha Jawabnya sambil bergurau.

Yeee…ada juga lu kali yang merkosa gw, Jawabku sambil tersenyum. Kalo benar Rangga ingin memperkosaku, hmm…mungkin aku juga ga nolak sih. Hihihi. Ihhh apaan sih Rani.

TRING! TRING! Bunyi nada dering dari ponsel Rangga menyela pembicaraan kami. Aku melihat Rangga mengambil ponselnya, dan melihat pesan masuk di ponselnya, sambil mengeringkan tubuh sekedarnya, karena bajunya pun terlihat basah.

HEK! UHUK! UHUK! Gilaa! Tiba-tiba Rangga seperti orang tersedak hingga terbatuk-batuk, sambil matanya melotot memandang ke arah ponselnya.

He? Kenapa Ga? Ada BBM dari siapa? Tanya ku penasaran.

Oh? Hmm…hehe…dari adek gw nih Ujar Rangga terlihat kikuk saat menjawab pertanyaanku.

Dah ahh Ran, makasih yah handuknya, gw cabut dulu deh ya Ujarnya saat aku sedang melamun, sambil hendak menyerahkan handuk yang di pakai olehnya.

SETTTTT…tiba-tiba Rangga terpeleset oleh air yang mungkin tadi menetes dari tubuhku saat aku hendak mengambil handuk. Rangga berusaha menjaga keseimbangannya, namun malah terjerunuk ke depan dan menabrak tubuhku hingga jatuh terlentang di tempat tidur, dengan Rangga sedikit menindih tubuhku.

Darahku langsung mendesir dengan cepat, saat wajah Rangga tepat berada di hadapanku, hanya terpisah beberapa mili saja. Aku bisa merasakan hangatnya nafas Rangga. Kami yang sama-sama terkejut saling berpandangan.

Aku bisa melihat pantulan wajahku di bola mata Rangga yang menatap lekat ke arahku. Nafasku mulai memburu, karena hasrat ku yang naik dengan cepat saat berhadapan sangat dekat di hadapanku ini.

Dan entah siapa yang memulai, bibir kami secara perlahan, mulai saling bertemu. Awalnya hanya tempelan dan kecupan kecil, namun lama-lama berubah menjadi lumatan yang semakin lama semakin tidak bisa terkontrol.

Di suasana hujan yang turun cukup deras di luar, kami berciuman penuh gairah. Bibir kami saling melumat satu sama lain. Kami saling bertukar air liur. Dan lidah kami saling membelit. Tubuhku pun menjadi semakin hangat dengan gairah yang samakin meninggi. Aku merasakan cairan yang keluar dari dalam liang kemaluanku. Nampaknya gairahku telah membuat cairan pelumasku membasahi bibir kemaluan ku.

Tanganku melingkar dengan erat di leher Rangga, sementara tangan Rangga bergerak aktif membelai setiap jengkal tubuhku.

Mmmmhhh Lenguh ku saat tangan Rangga yang dingin karena terkena air hujan tadi, menyusup masuk ke dalam bajuku, dan bra yang kukenakan, dan langsung bersentuhan dengan payudaraku.

Mmmmff….ssshhhh..mmmhhh Aku mulai mendengus cukup keras, dalam ciuman ku, saat tangan Rangga meremas cukup kuat payudaraku, dan sedikit memainkan puting payudaraku yang sudah mengeras.

Astaghfirullah! Tiba-tiba Rangga menghentikan ciuman dan remasan tangannya di payudaraku, serta langsung menarik keluar tangannya.

Rangga langsung berdiri dengan nafas yang memburu. Rangga berusaha mengatur nafasnya. Aku mencoba untuk duduk di ranjangku dengan nafas yang memburu juga. Aku melihat payudara sebelah kiri ku terbuka dengan bebas, saat Rangga tadi mengeluarkannya dari dalam sangkarnya.

Dengan malu-malu, aku segera memasukan lagi payudaraku ke dalam bra ku, dan menurunkan kemeja yang kupakai.

Ran…maafin gw ya, gw..khilaf banget. Gw…pulang dulu deh yah. Maaf ya Ran Ujar Rangga sambil tersenyum lembut sekali ke arah ku.

Aku yang masih dalam gairah tinggi sebenarnya mengharapkan Rangga melanjutkan lagi kegiatan kami barusan. Aku hanya menatap wajahnya dalam sayu. Rangga kemudian menghampiri ku yang terduduk di pinggir tempat tidur, dan tiba-tiba mengecup keningku.

Maaf atas kekhilafan gw Ran…gw…ga mau nama lu jadi jelek di lingkungan sini. Gw…sangat menghormati dan menghargai lu Ran. Bisik Rangga sambil mengecup cukup lama keningku, sebelum Rangga berlalu keluar dari dalam kamar kos ku.

Rangga, makasih ya Ga, uda bayarin gw makan, uda anterin pula ampe kos, ampe keujanan gini. Ujar ku, saat aku berada di ambang pintu kamar kos ku, saat aku mengejarnya.

Gapapa kok, gw juga seneng kok jalan ama lu kaya gini Ran. Bye Ran. Sweet dream yah tar malem Jawab Rangga sambil tersenyum.

Rangga aku mau kamu nginep di sini, temenin aku tidur Ga. Buat aku bermimpi indah di pelukan mu. Aku rela kamu milikin aku seutuhnya Ga

Ingin sekali rasanya bibir ini mengucapkan kalimat itu, namun entah kenapa kata-kata itu seolah tidak mau keluar, walau pun aku sudah membuka mulutku.

Hmm? Lu…mao ngomong apa Ran? Tanya Rangga heran melihatku seperti ingin berbicara.

Hmm…ati-ati lu pulangnya. Tar kabarin gw ya kalo lu uda nyampe rumah Haah…Rani, kok malah ngucapin kalimat itu sih???? Iiihhhh…gimana sih aku nih. Aku mah gitu sih orangnya.

Oke Ran. Hmm…ya uda, gw…hmm…pulang dulu ya Ran Jawab Rangga seperti ragu-ragu. Seolah-olah enggan meninggalkan tempat ini. Namun mungkin melihat aku yang tak kunjung bicara, akhirnya membuat Rangga berbalik dan meninggalkan kosan ku.

Ughhhh! Raniiiii, lu tuh bego amat sih??

Ranggaa! Aku segera mengejar Rangga lagi ke parkiran motor sambil berlari.

Eh? Kenapa Ran? Tanya Rangga heran melihat ku berlari.

Ga…hehehe…gw…seneng banget hari ini. Hmm…gw…mao bilang makasih uda bikin gw seneng, ama…hmmm… Aku tidak mampu melanjutkan kata-kata ku itu karena rasanya malu sekali.

Amaa…?? Tanya Rangga lagi yang juga kebingungan.

Aku tidak menjawabnya, hanya bergerak maju dan meraih kedua pipi nya dengan kedua tangan ku, lalu aku memajukan kepalaku ke arah kepala nya, dan akhirnya bibir ku bisa meraih pelan bibir nya.

Sebuah kecupan singkat, namun rasanya begitu lama dan membuatku terbuai, saat bibir kami kembali bertemu untuk kedua kalinya malam ini, hingga aku terpaksa kembali ke alam sadar ku, saat bibir ku melepas bibir Rangga.

Eh? Rangga terlihat terkejut sekali melihat kenekatan ku.

Hmm…ati-ati yah Ga Aku hanya mampu mengucapkan kalimat itu, sebelum aku segera berbalik dan berlari kecil ke dalam kamar kos ku.

Di dalam kamar kos ku, nafasku begitu memburu. Jantung ku berdebar sangat cepat. Dan wajahku terasa sangat panas. Aduuuhhh. Aku malu banget nih. Tapi aku juga seneng banget. Hihihi. Aku langsung berbaring di tempat tidur, sambil memeluk erat guling, bagaikan sedang memeluk erat Rangga seperti tadi di motor. Aku bahkan lupa bahwa baju ku yang basah masih belum aku ganti, hingga membuat tempat tidurku jadi lembab.

Aku ga tau harus senang atau bersedih saat Rangga menghentikan aksinya menjelajahi tubuhku. Memang aku merasakan kasih sayang Rangga saat itu, tapi aku juga merasakan Rangga begitu melindungi kehormatanku. Aku merasa bangga sekali terhadapnya. Aku merasa telah mencintai pria yang tepat kali ini.

Haaahhh…Rangga…Im so happy today. Aku menjadi teringat akan lagu yang dulu sering kunyanyikan. Lagu milik band Utopia, Hujan.

Rinai hujan basahi aku
temani sepi yang mengendap
kala aku mengingatmu
dan semua saat manis itu

Segalanya seperti mimpi
kujalani hidup sendiri
andai waktu berganti
aku tetap tak’kan berubah

Aku selalu bahagia
saat hujan turun
karena aku dapat mengenangmu
untukku sendiri ooohhh..ooo

Selalu ada cerita
tersimpan di hatiku
tentang kau dan hujan
tentang cinta kita
yang mengalir seperti air

Aku selalu bahagia
saat hujan turun
karena aku dapat mengenangmu
untukku sendiri ooohhh..ooo

Aku bisa tersenyum
sepanjang hari
karena hujan pernah
menahanmu disini
untukku ooohhh

Aku selalu bahagia
saat hujan turun
karena aku dapat mengenangmu
untukku sendiri ooohhh..ooo

Aku bisa tersenyum
sepanjang hari
karena hujan pernah
menahanmu disini
untukku ooohhh

[]

PS : Semoga terhibur dengan cerita sederhana ane ini. Have a nice weekend, and Nos vemos el lunes

Author: 

Related Posts

Comments are closed.